Orang dengan Antibodi SARS-CoV-2 Mungkin Memiliki Risiko Rendah Infeksi di Masa Depan

Orang yang memiliki bukti infeksi sebelumnya dengan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, tampaknya terlindungi dengan baik agar tidak terinfeksi ulang dengan virus, setidaknya untuk beberapa bulan, menurut sebuah studi yang baru diterbitkan dari Institut Kanker Nasional (NCI). Temuan ini dapat menjelaskan mengapa infeksi ulang tampaknya relatif jarang, dan dapat memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang penting, termasuk keputusan tentang kembali ke tempat kerja fisik, kehadiran di sekolah, prioritas distribusi vaksin, dan kegiatan lainnya.

Untuk penelitian ini, para peneliti di NCI, bagian dari National Institutes of Health, berkolaborasi dengan dua perusahaan analitik data perawatan kesehatan (HealthVerity dan Aetion, Inc.) dan lima laboratorium komersial. Penemuan ini dipublikasikan pada 24 Februari di Penyakit Dalam JAMA.

“Sementara penelitian kanker dan perawatan kanker tetap menjadi fokus utama pekerjaan NCI, kami sangat ingin memberikan keahlian kami dalam ilmu serologi untuk membantu mengatasi pandemi COVID-19 global, atas permintaan Kongres,” kata Direktur NCI Norman E. “Ned Sharpless, MD, yang merupakan salah satu rekan penulis dalam penelitian ini. “Kami berharap bahwa hasil ini, dalam kombinasi dengan penelitian lain, akan menginformasikan upaya kesehatan masyarakat di masa depan dan membantu dalam menetapkan kebijakan.”

“Data dari penelitian ini menunjukkan bahwa orang yang mendapatkan hasil positif dari sebuah iklan antibodi tes tampaknya memiliki kekebalan substansial terhadap SARS-CoV-2, yang berarti mereka mungkin berisiko lebih rendah untuk infeksi di masa depan, ”kata Lynne Penberthy, MD, MPH, direktur asosiasi Program Penelitian Pengawasan NCI, yang memimpin penelitian. “Penelitian tambahan diperlukan untuk memahami berapa lama perlindungan ini bertahan, yang mungkin memiliki perlindungan terbatas, dan bagaimana karakteristik pasien, seperti kondisi komorbiditas, dapat memengaruhi perlindungan. Namun demikian, kami didorong oleh temuan awal ini. ”

Tes antibodi – juga dikenal sebagai tes serologi – mendeteksi antibodi serum, yang merupakan protein sistem kekebalan yang dibuat sebagai respons terhadap zat asing tertentu atau agen infeksi, seperti SARS-CoV-2.

Studi ini diluncurkan dalam upaya untuk lebih memahami apakah, dan sejauh mana, antibodi yang dapat dideteksi melawan SARS-CoV-2 melindungi orang dari infeksi ulang virus. Bekerja dengan HealthVerity dan Aetion, NCI mengumpulkan dan menganalisis informasi pasien yang dikumpulkan dari berbagai sumber, termasuk lima laboratorium komersial (termasuk Quest Diagnostics dan Labcorp), catatan medis elektronik, dan perusahaan asuransi swasta. Ini dilakukan dengan cara yang melindungi privasi informasi kesehatan individu dan sesuai dengan undang-undang privasi pasien yang relevan.

Para peneliti akhirnya memperoleh hasil tes antibodi untuk lebih dari 3 juta orang yang memiliki tes antibodi SARS-CoV-2 antara 1 Januari dan 23 Agustus 2020. Ini mewakili lebih dari 50% tes antibodi SARS-CoV-2 komersial. dilakukan di Amerika Serikat selama waktu itu. Hampir 12% dari tes ini adalah antibodi positif; sebagian besar tes yang tersisa negatif, dan kurang dari 1% tidak meyakinkan.

Sekitar 11% dari individu seropositif dan 9,5% dari individu seronegatif kemudian menerima tes amplifikasi asam nukleat (NAAT) – kadang-kadang disebut sebagai tes PCR – untuk SARS-CoV-2. Tim peneliti mengamati sebagian kecil individu dalam setiap kelompok yang kemudian memiliki hasil NAAT positif, yang mungkin mengindikasikan infeksi baru. Tim peneliti meninjau hasil NAAT dalam beberapa interval: 0-30 hari, 31-60 hari, 61-90 hari, dan> 90 hari karena beberapa orang yang telah sembuh dari infeksi SARS-CoV-2 masih dapat mengeluarkan materi virus (RNA). ) hingga tiga bulan (meskipun kemungkinan besar tidak tetap menular selama periode tersebut).

Tim menemukan bahwa, selama setiap interval, antara 3% dan 4% individu yang seronegatif memiliki tes NAAT positif. Tetapi di antara mereka yang semula seropositif, tingkat positif tes NAAT menurun seiring waktu. Ketika para peneliti melihat hasil tes 90 hari atau lebih setelah tes antibodi awal (ketika virus korona yang terdeteksi oleh NAAT cenderung mencerminkan infeksi baru daripada melanjutkan pelepasan virus dari infeksi asli), hanya sekitar 0,3% dari mereka yang pernah terinfeksi. seropositif memiliki hasil NAAT positif – sekitar sepersepuluh tingkat pada mereka yang seronegatif.

Meskipun hasil ini mendukung gagasan bahwa memiliki antibodi terhadap SARS-CoV-2 dikaitkan dengan perlindungan dari infeksi di masa mendatang, penulis mencatat batasan penting pada penelitian ini. Secara khusus, temuan ini berasal dari interpretasi ilmiah dari data dunia nyata, yang tunduk pada bias yang mungkin lebih terkontrol dalam uji klinis. Misalnya, tidak diketahui mengapa orang yang memiliki hasil tes antibodi positif kemudian menjalani tes PCR. Selain itu, durasi perlindungan tidak diketahui; studi dengan waktu tindak lanjut yang lebih lama diperlukan untuk menentukan apakah perlindungan berkurang seiring waktu.

Untuk terus menjawab pertanyaan penelitian penting ini secara komprehensif, NCI mendukung studi klinis yang memantau tingkat infeksi pada populasi besar orang yang status antibodinya diketahui. Ini dikenal sebagai studi “seroproteksi”. NCI juga mensponsori penelitian yang sedang berlangsung menggunakan data dunia nyata untuk menilai efek jangka panjang dari positif antibodi pada tingkat infeksi berikutnya.

Penelitian ini adalah bagian dari upaya $ 306 juta yang telah diambil NCI atas permintaan Kongres untuk mengembangkan, memvalidasi, meningkatkan, dan menerapkan pengujian serologis dan teknologi terkait yang berlaku untuk COVID-19. Melalui alokasi ini, NCI bekerja sama dengan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan; Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, bagian lain dari NIH; dan lembaga pemerintah lainnya untuk menerapkan keahlian dan kapabilitas penelitian lanjutannya untuk menanggapi pandemi ini, termasuk upaya untuk mengkarakterisasi kinerja tes serologi secara ketat.

Rilis pers ini dipublikasikan di situs National Institutes of Health pada 24 Februari 2021.